Ganjar Kumpulkan Bupati/Walikota dan Pimpinan DPRD, Ingatkan Tidak Korupsi

November 11, 2021

SEMARANG, RAKYATJATENG – Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengundang seluruh Bupati/Walikota dan pimpinan DPRD se-Jateng, Kamis (11/11/2021).

Mereka dikumpulkan dalam satu forum di Gedung Grhadhika Bhakti Praja untuk mendengarkan arahan dari tamu istimewa, Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Firli Bahuri.

Semua bupati/walikota hadir dalam acara rapat koordinasi pemberantasan korupsi terintregasi itu. Para pimpinan DPRD juga hadir secara langsung. Mereka dengan seksama menyimak paparan Firli dan Ganjar, yang menjadi narasumber dalam acara itu.

Dalam kesempatan itu, Firli memberikan arahan terkait titik-titik potensi korupsi. Selain itu, ia juga memberikan cara pencegahan yang bisa dilakukan kepala daerah, agar tidak terjerumus dalam praktik korupsi.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengatakan, pihaknya sengaja mengumpulkan seluruh kepala daerah dan pimpinan DPRD se-Jateng untuk mengingatkan kembali agar tidak melakukan korupsi. Kehadiran pimpinan KPK diharapkan bisa menjadi pengingat mereka, untuk memastikan pemerintahan berjalan dan anggaran negara dilaksanakan dengan baik.

“Jadi kemarin saya ditelpon Pak Firli, minta kita rapat koordinasi pencegahan korupsi. Maka saya ajak semua bupati/walikota dan pimpinan legislatif untuk ikut bersama, untuk kembali mengingatkan mereka agar tidak korupsi,” katanya.

Menurut Ganjar, koordinasi dengan KPK sudah berjalan baik di Jawa Tengah.

Meski begitu, menurutnya masih banyak kegelisahan dari para kepala daerah saat berhadapan dengan aparat penegak hukum. Mereka banyak yang tidak tahu kesalahannya di mana, sehingga harus berurusan dengan aparat.

“Banyak kegelisahan kawan-kawan muncul, apalagi saat berhubungan dengan aparat penegak hukum. Sebenarnya kami ini salahnya di mana? Maka kita komunikasikan agar pencegahan korupsi benar-benar bisa dilakukan,” kata Ganjar.

Dalam pertemuan itu lanjut Ganjar, KPK sudah memaparkan area-area yang rawan praktik korupsi. Misalnya, jual beli jabatan, kolusi, pungli, perizinan, dan lainnya.

Komentar

VIDEO TERKINI