Ponpes di Jateng Berperan Penting Tingkatkan Ekonomi Syariah

September 23, 2021

SEMARANG, RAKYATJATENG – Wakil Gubernur Jateng Taj Yasin Maimoen menyebut ribuan pondok pesantren yang tersebar di Jateng memiliki peran penting untuk meningkatkan ekonomi syariah. Bahkan, berbagai produk UMKM berbasis pondok pesantren dapat menjadi motor penggerak kemajuan ekonomi nasional.

Hal itu dikatakan Taj Yasin Maimoen saat menjadi narasumber di Festival Jateng Syariah (Fajar) 2021 secara virtual, Rabu (22/9/2021).

Dalam acara tersebut, Gus Yasin, sapaan akrab Wagub, menyampaikan berbagai upaya telah dilakukan Pemprov Jateng untuk mendorong peningkatan ekonomi syariah. Diantaranya, Dinas Koperasi yang sudah melatih dan mendampingi sejumlah pondok pesantren.

“Ada Dinas Koperasi kita saat ini melatih beberapa ponpes dan pelaku usaha dari kalangan santri mulai tahun 2019 sampai tahun 2021. Maka dari itu, ada beberapa yang kita launching, salah satunya Toko Santri Gayeng (Tosaga). Kita juga terus menggencarkan program Ekonomi Pesantren (Ekotren),” kata Gus Yasin, dalam diskusi bertajuk ‘Sinergi Korporatisasi Ekonomi Syariah untuk Pemulihan Ekonomi Nasional’ secara virtual.

Gus Yasin menjelaskan, program Ekotren dengan berbagai bentuk usaha berbasis pondok pesantren terus digulirkan Pemprov Jateng. Salah satunya Tosaga yang menjual bermacam produk UMKM karya santri. Seperti air mineral dalam kemasan, makanan ringan, beragam kerajinan, hasil perkebunan, dan peternakan para santri.

“Di beberapa tempat, yakni pondok pesantren di Tegal, Pekalongan, dan Rembang. Pemprov Jateng sudah melakukan pendampingan usaha. Termasuk pendampingan untuk mendapatkan PIRT dan sertifikat halal, sehingga usaha mereka nyaman dan ketika dijual ke khalayak umum sudah mengantongi izin,” terangnya.

Menurut Gus Yasin, pertumbuhan ekonomi sektor UMKM kuliner jenis makanan ringan di Jateng mengalami kenaikan. Kondisi tersebut mendorong pemerintah daerah dan pihak-pihak terkait termasuk Bank Indonesia untuk membantu pelaku UMKM mendapatkan sertifikat halal. Selain itu juga pendampingan mendapatkan sertifikat PIRT, akses permodalan, dan sebagainya.

Komentar

VIDEO TERKINI