Kuasai Afghanistan, Taliban Sebut Semua yang Berseberangan Akan Diampuni

Agustus 18, 2021

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, dalam konferensi pers pertama usai Taliban menduduki Afghanistan. (AFP/HOSHANG HASHIMI/CNNI/ist)

RAKYATJATENG – Taliban berhasil menguasai Afghanistan dan menduduki istana kepresidenan. Dalam press conference pertamanya, Taliban berjanji tak akan membalas dendam terhadap lawan-lawan mereka.

Taliban mengklaim bahwa pemerintahan baru akan berbeda dari masa kepemimpinan pada tahun 1996-2001, yang terkenal dengan rajam dan pembatasan super ketat terhadap perempuan.

“Kalau soal ideologi, keyakinan, tidak ada bedanya, tapi kalau kita hitung berdasarkan pengalaman, kedewasaan dan wawasan, pasti banyak perbedaanya,” kata juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid dikutip CNNIndonesia, Rabu (18/8).

“Semua yang berseberangan akan diampuni, dari A sampai Z. Kami tidak akan membalas dendam,” lanjutnya.

Mujahid kemudian mengatakan pemerintahan baru akan segera dibentuk, meski tak memberikan rincian lebih lanjut dan hanya menyebut kelompoknya akan menggandeng seluruh pihak.

Ia juga mengatakan memberi kesempatan kepada perempuan untuk terlibat di pemerintahan.

“(kami) Berkomitmen untuk membiarkan perempuan bekerja sesuai dengan prinsip-prinsip Islam,” tuturnya.

Taliban disebut berusaha menunjukkan sikap menahan diri dan lebih moderat.

“Mereka yang bekerja di bagian atau kementerian pemerintah mana pun harus melanjutkan tugas mereka dengan penuh dan melanjutkan tugas mereka tanpa rasa takut,” kata Taliban dalam pernyataan resmi.

Taliban ketika memegang kekuasaan pada 1996-2002 menetapkan sistem yang ultrakonservatif. Di antaranya perempuan wajib mengenakan burkah, laki-laki harus berjenggot, tak boleh menonton televisi non-keagamaan dan lainnya.

Kali ini, Juru bicara Taliban di Qatar, Doha, mengatakan perempuan tak harus mengenakan burkah, tapi dia juga tak menyebut pakaian apa yang bisa diterima.

Terpisah, juru bicara Kementerian Luar Negeri AS, Ned Price turut buka suara soal pendudukan Taliban.

Komentar

VIDEO TERKINI