2 Siswa SMPN 13 Solo Bikin Robot Medsos 5M, Deteksi Pelanggar Prokes

Agustus 15, 2021

FUINGSIONAL: Guru SMPN 13 Surakarta mempraktikkan cara kerja robot Medsos 5M di sekolah setempat, kemarin (13/8). (M. IHSAN/RADAR SOLO)

SOLO, RAKYATJATENG – Pemerintah menganjurkan masyarakat untuk mematuhi protokol kesehatan (prokes), sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. Nah, dua siswa SMPN 13 Surakarta Nicholas Eugene Himawan dan Daris Herlambang menciptakan robot pendeteksi pelanggaran prokes.

Prokes 5M diklaim sebagai senjata ampuh mencegah penyebaran Covid-19. Mulai dari mencuci tangan dengan sabun, memakai masker, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, serta membatasi mobilitas. Pelanggaran prokes ini sangat dihindari.

Termasuk di lingkungan sekolah yang sudah rindu pembelajaran tatap muka (PTM). Ini yang melandasi Nicholas Eugene Himawan dan Daris Herlambang menciptakan robot pendeteksi pelanggar prokes 5M.

Sejatinya, ide pembuatan robot tersebut keluar dari Kepala SMPN 13 Surakarta Kucisti Ike Retnaningtyas. Dinamai Medsos 5M. Tujuannya untuk menghindari pelanggaran prokes di sekolah dengan menciptakan alternatif alat pendeteksi otomatis prokes. Ini sekaligus untuk mempersiapkan pembelajaran tatap muka (PTM).

Medsos 5M dilengkapi cermin dan alat penyemprot hand sanitizer. Mampu mendeteksi orang di depannya yang melanggar prokes. Ambil contoh, orang bersangkutan tidak memakai masker. Langsung terlihat di cermin yang dipasangi alat sensor ultrasonik. Seketika alarm akan berbunyi.

Begitu pula jika orang tersebut memiliki suhu tubuh di atas 37 derajat Celcius. Maka, sensor otomatis membunyikan alarm. Alhasil, orang tersebut tidak bisa melewati palang yang terbuka dan tertutup otomatis.

Jika orang bersangkutan sudah mematuhi prokes, termasuk mendekatkan tangan yang menyemprotkan hand sanitizer, akan diterima sensor. Kemudian mengirim data ke perangkat arduino. Memerintahkan gerak ke servo. Setelah itu, servo bergerak sesuai programnya. Membuka dan menutup palang secara otomatis.

Komentar

VIDEO TERKINI