Kerajinan Ukir Tembaga di Boyolali Sepi Permintaan Selama Pandemi, Ekspor Ditunda

Juli 31, 2021

Seorang pengrajin seni ukit tembaga dan kuningan saat melakukan proses produksi di Desa Tumang Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali. ANTARA/Bambang Dwi Marwoto

BOYOLALI, RAKYATJATENG – Industri kerajinan ukir tembaga dan kuningan di Desa Tumang Kecamatan Cepogo Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, sepi permintaan sehingga sebagian besar berhenti produksi pada masa pendemi disertai dengan kebijakan PPKM.

Pengrajin industri tembaga “Pamungkas” Tumang, Sumanto di Cepogo Boyolali, mengatakan selama pandemi COVID-19 dan dilanjutkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), menyebabkan pengiriman semua barang yang sudah jadi tertunda.

“Pesanan yang sebelum pandemi COVID-19 sudah dibuat sampel-sampelnya dan produk jadinya akan diekspor ke Madinah, Arab Saudi, akhirnya semua ditunda. Kapan waktunya, belum tahu,” katanya, Sabtu (31/7/2021).

Bahkan, usaha industri ukir tembaga yang biasanya dikirim ke luar negeri, selama pandemi turun dratis dan belum ada lagi permintaan pesanan.

Menurut Sumanto, banyak pengrajin yang menghentikan kegiatan karena pasokan oksigen yang digunakan pengelasan sejak awal Juli ini, kosong. Semua dialihkan untuk keperluan medis. Jika masih ada tabung gas oksigen yang tersisa, harganya bisa mencapai tiga kali lipat.

Selain itu, kata Sumanto dampak pandemi juga terkendala bahan baku dari Maret hingga Juli ini harganya naik terus. Harga normalnya bahan baku tembaga per lembar dengan ukuran 1 X 2 meter Rp1,8 juta, tetapi kini naik menjadi sekitar Rp3,5 juta per lembar.

“Dengan kondisi ini, kami sempat menjual tanah karena tagihan terlambat bayar. Kami kini tetap produksi sedikit-sedikit, pesanan lokal untuk kebutuhan hidup sehari-hari,” kata Sumanto yang mengaku saat kondisi normal omzetnya rata-rata mencapai Rp150 juta hingga Rp200 juta per bulan.

Komentar

VIDEO TERKINI