Didatangi Ganjar, Pelaku UMKM Mengaku Pasar Meluas Setelah Dapat Pelatihan

April 18, 2021

Sriyati menjelaskan beberapa bantuan lain bersumber dari Baznas dan bantuan SCR untuk bahan baku. Beberapa bantuan itu digunakan untuk membeli peralatan untuk mendukung produksi.

“Untuk kios namanya Kayla Snack. Sejak pandemi kerja sama dengan teman UMKM lain dengan menjualkan produk di kios. Buka pagi sampai pukul 15.00,” katanya.

Cerita berikutnya dituturkan oleh pemilik UMKM “Bagor Bucah” (Bawang Goreng Bu Cahyo). Usahanya semakin berkembang setelah difasilitasi oleh pemerintah. Seperti pelatihan kemasan, sertifikasi halal, hak kekayaan intelektual, hingga pembinaan.

“Pelatihan yang didapat soal hak kekayaan intelektual, konsultasi kemasan dan pembukuan. Setelah pelatihan sangat membantu karena langsung diimplementasikan, misal cara menbuat kemasan dan foto produk bagus. Omzet juga bisa meningkat dua kali lipat, dari dulu di bawah Rp10 juta sekarang rata-rata Rp20 juta,” ungkapnya.

Berbagai cerita kesuksesan pelaku UMKM setelah mendapat pelatihan dan pembinaan itu juga beberapa kali juga diungkapkan oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

Dalam berbagai kesempatan ia menyatakan bahwa yang dibutuhkan pelaku UMKM agar bisa meningkatkan kualitas adalah pelatihan packaging dan market place. Hal itu yang terus dikembangkan oleh Pemprov Jateng melalui Dinas Koperasi dan UMKM.

“Cerita-cerita positif seperti yang bisa memicu kita untuk terus berinovasi termasuk memberikan pelatihan dan pendampingan kepada pelaku UMKM. Bahkan kalau bisa kita menjadi off taker untuk membuka pasar,” katanya dalam beberapa kesempatan terkait pengembangan UMKM di Jawa Tengah. (*)

Komentar

VIDEO TERKINI