Pelbakori Dukung BP2MI Perangi Mafia Pengiriman Pekerja Migran Ilegal

Maret 2, 2021

YOGYAKARTA, RAKYATJATENG – Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Benny Rhamdani mengatakan bahwa Lembaga Pelatihan Kerja (LPK) bukan Perusahaan Penempatan Pekerja Migran Indonesia (P3MI), tidak boleh melakukan penempatan Pekerja Migran Indonesia (PMI).

Hal itu dikatakan saat Rakernas ke-1 Perkumpulan Lembaga Pelatihan Bahasa Korea di Indonesia (Pelbakori) di Hotel Ibis Styles Yogyakarta, Sabtu (27/2/2021).

Rakernas digelar dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat seperti mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak dan seleruh peserta yang hadir telah menjalani rapid test.

Hadir dalam acara, Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Benny Rhamdani, Deputi Perlindungan dan Penempatan BP2MI, Ketua Umum Pelbakori Mohammad Rosyidi, Dewan Pengawas Pelbakori dan Kepala UPT BP2MI dari seluruh daerah di Indonesia.

Benny mengatakan, jika perlu dilakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) untuk menyepakati aturan main dan membangun kesepahaman bersama antara BP2MI dan Pelbakori. Pelbakori juga perlu membenahi para anggotanya.

“Karena pemerintah memiliki berbagai keterbatasan dan tidak dapat bekerja sendiri. Untuk itu, momentum hari ini sepatutnya dimaknai sebagai bentuk nyata kolaborasi positif antar pemangku kepentingan, baik pemerintah, pemerintah daerah maupun pihak swasta, para pelaku usaha, termasuk LPK di dalamnya, serta tentu masyarakat sipil atau NGO untuk bersama-sama mewujudkan PMI yang sejahtera,” jelas Benny.

Berdasarkan data, rata-rata penempatan ke Korea melalui skema Government to Government (G to G) setiap tahun dari sebelum pandemi Covid-19 sebanyak 6.921 PMI pada tahun 2018 dan 6.201 PMI pada tahun 2019.

Bahkan sebelum lockdown hingga Maret 2020, masih tercatat penempatan PMI sebanyak 641 ke Korea.

“Penempatan ke Korea ini memiliki prospek yang luar biasa dengan penghasilan yang cukup besar yakni mencapai 22 juta sampai 27 juta, dengan kontrak kerja hampir 5 tahun. Ini angka penghasilan yang jauh dari rata-rata pekerja di negara kita,” papar Benny.

Komentar

VIDEO TERKINI