Nikah Usia Muda, Ini Masalah yang Bisa Ditimbulkan

Februari 22, 2021

TEMANGGUNG, RAKYATJATENG – Klasik. Mungkin satu kata ini cukup untuk menggambarkan sebuah fenomena yang jamak terjadi di wilayah pedesaan Kabupaten Temanggung, Jawa Tengah. Yakni, pernikahan di usia dini yang berimbas pada setumpuk masalah atau problematika sosial.

Akibat yang kerap mengemuka antara lain perceraian, ekonomi, hingga masalah perlindungan anak.

Hal tersebut terungkap saat digelarnya acara Sosialisasi dan Penyuluhan Bantuan Hukum bagi Masyarakat yang digelar oleh Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Pengayom Temanggung di Desa Petarangan, Kecamatan Kledung, belum lama ini.

Sekretaris Desa Petarangan, Nofia Ratriana menyebut, di wilayahnya ini budaya pernikahan dini seperti sudah menjadi sebuah tradisi turun-temurun.

Menurutnya, rata-rata usia pernikahan di Desa Petarangan berkisar antara 15 sampai 17 tahun. Ironisnya, sebagian pernikahan dilatarbelakangi oleh keinginan orang tua masing-masing mempelai, bukan atas kemauan sendiri.

“Kebanyakan yang menginginkan pernikahan adalah orang tua masing-masing, bukan atas kehendak para pasangan tersebut,” jelasnya.

Lanjutnya, dengan pernikahan usia prematur tersebut, tak sedikit pasangan yang harus mengkandaskan bahtera rumah tangganya di tengah jalan alias bercerai.

Ia menduga, penyebab utama perceraian tak bisa dipisahkan dari pernikahan usia dini itu sendiri. Pasalnya, secara mental, psikologi, dan ekonomi, banyak dari mereka yang sejatinya belum sepenuhnya siap.

Tak sampai di situ saja, problem lain yang juga menjadi dampak adalah potensi terlantarnya anak-anak hasil pernikahan tersebut.

“Ya itulah masalah yang masih menjadi fenomena umum di desa. Beberapa kasus, anak-anak hasil pernikahan yang orang tua nya terpaksa bercerai mau tidak mau di momong sama kakek neneknya. Lha bagaimana, secara ekonomi mereka belum mapan, jadi harus pontang-panting mencari nafkah, menjadi karyawan pabrik misalnya,” imbuhnya.

Komentar

VIDEO TERKINI