Vaksin Nusantara Buatan Undip-RS Kariadi Masuk Uji Klinis Kedua, Ganjar Siap Dukung

Februari 18, 2021

“Jadi kalau orang melihat DNA-nya orang Indonesia, mudah-mudahan bisa lebih bagus,” tambahnya.

Tak hanya Vaksin Nusantara, Ganjar juga menegaskan, semua riset anak bangsa terkait penanganan pandemi harus mendapat dukungan dan proteksi dari pemerintah. Apakah Vaksin Nusantara, Vaksin Merah Putih, GeNose dari UGM, dan pengembangan ventilator. Semua tahapan yang telah berjalan itu harus mendapat dukungan penuh dan proteksi dari negara.

“Artinya, proses-proses yang sudah berjalan dan hasilnya bagus, pemerintah mesti memproteksi. Negara harus memproteksi ini sehingga kita bisa mandiri. Dengan begitu, maka kita tidak akan terus bergantung pada negara lain,” pungkasnya.

Sebagai informasi, Undip dan RSUP dr Kariadi Semarang tengah mengembangkan vaksin lokal bernama Vaksin Nusantara. Vaksin tersebut telah lolos uji klinis fase pertama dan kini memasuki uji klinis fase kedua.

Vaksin Nusantara merupakan vaksin personal berbasis sel dendritik (dendritic cell) dan diklaim sebagai yang pertama di Indonesia. Cara kerja vaksin ini adalah, calon penerima vaksin akan diambil darahnya, ambil sel darah putihnya, dan sel dendritiknya.

Setelah itu, sel dendritik autolog dipaparkan dengan antigen protein S dari SARS-CoV-2. Sel dendritik yang telah mengenal antigen tersebut akan diinjeksikan ke dalam tubuh kembali. Di dalam tubuh, sel dendritik tersebut akan memicu sel-sel imun lain untuk membentuk sistem pertahanan memori terhadap SARS-CoV-2. (rs/bay/per/JPR/JPC)

Komentar

VIDEO TERKINI