Warga Korban Banjir di Kudus Enggan Mengungsi

Februari 2, 2021

KUDUS, RAKYATJATENG – Warga terdampak banjir yang tersebar di sejumlah desa di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, enggan atau belum mau mengungsi, meskipun banjir belum surut dan curah hujan juga masih tinggi.

“Meskipun debit air Sungai Wulan sudah mulai menurun, namun genangan banjir yang terjadi di beberapa desa di Kabupaten Kudus belum surut seluruhnya. Bahkan akses jalan beberapa perkampungan juga masih tergenang dan belum bisa dilalui kendaraan bermotor,” kata Kepala Seksi Pencegahan dan Kesiapsaiagaan BPBD Kudus Wiyoto di Kudus, Selasa (2/2/2021).

Hanya saja, kata dia, belum ada warga yang mengungsi, meskipun sudah disediakan tempat pengungsian dan sarana pendukungnya. Beberapa rumah warga juga sudah kemasukan air, meskipun ketinggiannya hanya sebatas mata kaki orang dewasa.

Sepanjang masih bisa ditempati, warga biasanya lebih memilih bertahan di rumah ketimbang harus mengungsi.

Jumlah desa yang terdampak banjir, kata dia, tidak hanya empat desa saja, melainkan lebih karena curah hujan tinggi di Kabupaten Kudus mengakibatkan desa yang langganan banjir kembali terdampak.

Jika sebelumnya yang dilanda banjir hanya di Desa Setrokalangan, Desa Kedungdowo, Desa Banget, dan Desa Blimbing Kidul (Kecamatan Kaliwungu), maka saat ini sudah bertambah seperti Desa Jati Wetan (Kecamatan Jati) serta Desa Mejobo dan Golantepus (Kecamatan Mejobo).

Khusus Desa Mejobo dan Golantepus, diperkirakan saat hujan turun, genangan banjir akan berkurang karena penyebabnya hanya limpasan air dari Sungai Dawe dan Piji.

Sementara desa lainnya, masih menunggu curah hujan turun dan debit air di Sungai Wulan yang tidak naik karena ada sungai yang mengaliri airnya.

Adapun tempat pengungsian yang disediakan, yakni di kantor Kecamatan Kaliwungu. Sedangkan dapur umumnya dipusatkan di sebuah masjid di Kedungdowo yang setiap harinya menyiapkan nasi bungkus hingga 4.000 bungkus.

Komentar

VIDEO TERKINI