Penerima Kartu Prakerja di Jateng Capai 507.341 Orang

Desember 10, 2020

SEMARANG, RAKYATJATENG – Jumlah penerima program Kartu Prakerja per tanggal 2 Desember 2020 di Jawa Tengah mencapai 507.341 orang. Penerimanya pun dinilai telah tepat sasaran.

Hal itu disampaikan Direktur Ekeskutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja, Denni Puspa Purbasari saat acara Dimensi “Penguatan Kolaborasi Pemerintah Pusat dan Pemerintah daerah dalam Pelaksaan Program Kartu Prakerja”, di Hotel Gumaya Kota Semarang, Kamis (10/12/2020).

“Dari data registrasi di situs ada 1.891.101 (orang) pendaftar, dan yang lolos verifikasi email serta berkas yang lain sekitar 1.842.865 (orang). Sedangkan yang mendapat SK penerima 507.341 orang,” ujar Denni Puspa.

Dari data tersebut, imbuhnya, tren pelatihan yang digemari penerima program Kartu Prakerja di Jawa Tengah di antaranya penjualan dan pemasaran, manajemen, gaya hidup, bahasa asing, makanan dan minuman. Sedangkan total insentif yang tersalurkan sebesar Rp731 miliar.

“Itu lima tren pelatihan yang digemari penerima Program Kartu Prakerja di Jateng,” paparnya.

Denni Puspa menambahkan, pihaknya telah melakukan survei dan evaluasi per 5 Agustus–30 November 2020, dengan hasil penerima program Kartu Prakerja di Jawa Tengah telah tepat sasaran. Yakni 82 % pelaku usaha dan pekerja informal, 96 % pengusaha dibantu karyawan sebanyak 1-4 orang, 63 % mengalami penurunan pendapatan akibat Covid-19, 89 % khawatir makan lebih sedikit karena penurunan pendapatan, 39 % menganggur pada Februari 2020 namun telah bekerja/ berwirausaha/ dan lainnya.

“Dan 85 % peserta belum pernah mendapatkan pelatihan khusus sebelumnya. Dari hasil survei dan evaluasi penerima program Kartu Prakerja di jateng sudah tepat sasaran,” ungkapnya.

Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo menuturkan sampai saat ini sudah ada yang memanfaatkan program Kartu Prakerja. Meskipun tidak memungkiri ada sebagian masyarakat yang mempertanyakan bagaimana cara mengaksesnya, dan apakah program tersebut efektif.

Komentar