Pandemi, Perajin Batik Juwana Pasarkan Produk Lewat Daring

September 12, 2020

PATI, RAKYATJATENG – Di masa pandemi Covid-19 ini, pasar batik di Kecamatan Juwana, Kabupaten Pati, Jawa Tengah, terus melakukan inovasi supaya produktivitas tetap bisa berlanjut. Di antaranya dengan merambah ruang pemasaran melalui dalam jaringan (daring) atau melalui pasar digital.

Mereka menawarkan produknya melalui media sosial, dan toko daring. Termasuk juga, mereka memanfaatkan webinar dan sejenisnya, untuk melebarkan pasarnya supaya lebih baik. Tak heran jika hal itu terus dilakukan sebagai salah satu bentuk inovasi pemasaran di tengah kondisi sekarang.

Perajin batik Desa Langgenharjo, Kecamatan Juwana, Pati, Tamzis Al Anas, mengatakan, dampak pandemi luar biasa bagi usaha batiknya. Sejumlah aturan pembatasan membuatnya tak bisa mengakses ke mana-mana.

“Sampai lima persen kita jalan. Jadi 95 persen itu turun. Tapi kita tetap positive thingking. Di saat kita lock down di rumah, kita membangun komunikasi lewat online,” kata Tamzis ditemui di tempat produksi batiknya.

Menurutnya, dari jaringan online itu ada beberapa hal yang dimanfaatkannya, seperti webinar, Zoom, Google Met, dan lainnya. Pengusaha Yuliati Warno Batik ini memanfaatkan pertemuan virtual untuk seminar.

Hasilnya, dia bisa bertemu banyak orang se-Indonesia. Seperti dari Jawa Timur, Madura, Jakarta, dan lainnya melalui sejumlah komunitas. Di antaranya Komunitas Kita Batik, Komunitas Lembaga Sertifikasi Kompetensi Batik dan lainnya.

“Ada banyak informasi, kegiatan yang kita harus kuatkan untuk kualitas produksi, kualitas kompetensi dan kualitas pemasaran di saat pandemi ini. Kita buat pasar online atau virtual,” sambungnya.

Pada awal pandemi, dia terpaksa mengurangi jumlah pekerja. Namun begitu mulai digaungkan era normal baru, pesanan online mulai berdatangan. Akhirnya pekerja mulai beraktivitas, reseller, instansi, dan lainnya dihubungi. Seperti pesanan masker, seragam sekolah, dan karyawan bisa masuk lagi.

Komentar