Klaten Tambah 27 Kasus Baru Covid, 1 Pasien Meninggal

Agustus 28, 2020

KLATEN, RAKYATJATENG – Ledakan kasus positif Covid-19 kembali terjadi di Kabupaten Klaten, Jawa Tengah. Pada Kamis (27/8) malam, Gugus Tugas Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 Kabupaten Klaten mengumumkan 27 kasus baru positif Covid-19. Satu di antaranya meninggal dunia.

“Pasien positif berasal dari Kecamatan Jogonalan, Ceper, Prambanan , Trucuk, Polanharjo, Ngawen, Cawas, Karangdowo, dan Wonosari,” jelas Juru Bicara Gugus Tugas Pencegahan dan Pengendalian Covid-19 Kabupaten Klaten Cahyono Widodo.

Secara rinci, penambahan pasien positif berasal dari Jogonalan berjumlah tiga orang. Mereka adalah DM, 42, laki-laki; PBN,7, laki-laki; DSBL, 46, perempuan. Ketiganya merupakan kontak erat dengan kasus terkonfirmasi sebelumnya.

Sementara itu, satu pasien dari Ceper M, 54, laki-laki. Sebelumnya memiliki riwayat perjalanan ke Jakarta. Sehingga dimungkinkan pasien terpapar saat melakukan perjalanan ke Jakarta.

Sedangkan satu pasien positif dari Prambanan SS, 41, perempuan, merupakan kontak erat dengan kasus terkonfirmasi positif sebelumnya.

“Tiga pasien dari Trucuk masing-masing IN, perempuan, 31 tahun; AGA, perempuan, 9 tahun; TW, laki-laki, 37 tahun. Mereka merupakan kontak erat terkonfirmasi positif Covid-19 sebelumnya . Sementara pasien dari Ceper, Prambanan, dan Trucuk sedang menjalani isolasi mandiri di bawah pengawasan tim medis,” jelasnya.

Ada lagi satu pasien asal Kecamatan Cawas TGS, 78, perempuan, tengah menjalani isolasi mandiri. Sedangkan pasien dari Kecamatan Karangdowo SP, 50, perempuan, menjalani perawata di RSU Islam Klaten.

Pasien yang berasal dari Kecamatan Polanharjo dengan inisial AAS, 38, diketahui hanya beraktivitas di Klaten. Dimungkinkan pasien laki-laki tersebut terpapar saat sedang beraktivitas sehari-hari. Saat ini pasien sedang menjalani perawatan di RSU Islam Klaten.

“Untuk satu pasien dari Kecamatan Ngawen yakni L, laki-laki, 81tahun, sebelumnya telah menjalani perawatan di RS PKU Muhammadiyah Jatinom. Meninggal dunia pada 24 Agustus, tapi hasil tes swab baru keluar pada 27 Agustus. Menunjukkan terkonfirmasi positif Covid-19, yang dimungkinkan terpapar saat aktivitas sehari-hari di Klaten,” jelas Cahyono.

Komentar