Jokowi Resmikan Bandara Yogyakarta, Ganjar Optimis Mampu Dongkrak Pariwisata Jateng

Agustus 28, 2020

SEMARANG, RAKYATJATENG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo optimistis Bandara Internasional Yogyakarta yang baru diresmikan Presiden Joko Widodo, mampu mendongkrak pariwisata di Provinsi Jawa Tengah, khususnya kawasan Objek Wisata Candi Borobudur.

“Tentu sebagai orang yang cukup lama hidup di Yogyakarta, saya ikut senang. Sebagai Gubernur Jawa Tengah, saya merasa terbantu karena hubungan Yogyakarta dan Jateng semakin akrab. Dan kami punya kepentingan untuk mengembangkan Borobudur,” katanya saat menghadiri peresmian Bandara Internasional Yogyakarta, di Kulonprogo, Jumat (28/8/2020).

Ganjar meyakini keberadaan bandara yang mampu didarati pesawat terbang berukuran besar seperti Airbus 380 dan Boeing 777 itu akan menambah daya tarik wisatawan untuk berkunjung ke Objek Wisata Candi Borobudur.

Selain aksesnya mudah, lanjut dia, jarak yang ditempuh juga semakin dekat dibanding turun di Bandara Internasional Ahmad Yani, Kota Semarang atau Bandara Internasional Adi Soemarmo, Kabupaten Boyolali karena hanya berjarak 60 kilometer dari Objek Wisata Candi Borobudur.

Ganjar juga memuji keberadaan Bandara Internasional Yogyakarta yang baru itu memiliki desain dan interior yang sangat bagus.

“Hasilnya oke, tidak hanya sekadar fungsi manfaatnya yang bisa didarati pesawat jumbo, tapi interior dan detilnya bagus banget. Dan ini karya anak bangsa yang patut diapresiasi,” ujarnya.

Saat peresmian, Presiden Jokowi menjelaskan Bandara Internasional Yogyakarta atau Yogyakarta International Airport (YIA) juga memiliki panjang lintasan pesawat (runway) hingga 3.250 meter, sehingga mampu mengakomodir penerbangan dan pendaratan pesawat berbadan besar seperti Airbus 380 dan Boeing 777, sedangkan luas terminalnya mencapai 17 ribu meter persegi.

Bandara Internasional Yogyakarta juga, kata Presiden Jokowi, memiliki daya tahan terhadap gempa yang berkekuatan hingga 8,8 Skala Ricther, dan mampu menahan gelombang tsunami dengan ketinggian 12 meter. Pengerjaan bandara tersebut hanya membutuhkan waktu 20 bulan.

Komentar