Ganjar: Mal Harus Tolak Pengunjung Jika Lebihi Kapasitas

Juni 24, 2020

SEMARANG, RAKYATJATENG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menegaskan agar semua mal di provinsi ini menaati protokol kesehatan. Termasuk, harus menolak pengunjung jika mal sudah melebihi kapasitas.

“Di sini nanti akan dikontrol berapa jumlah pengunjung. Jadi nanti dari sisi okupansi akan dicek satu per satu, sehingga kalau nanti kapasitasnya terlalu banyak, kita minta untuk ditolak. Nanti ya, sejam lagi, dua jam lagi,” tegas Ganjar, saat memantau salah satu mal penyedia peralatan rumah tangga di Jalan Pemuda Kota Semarang, Rabu (24/6/2020) pagi.

Jika hal itu bisa dikontrol, maka mudah-mudahan akan berjalan baik. Pemberlakuan kenormalan baru yang taat protokol kesehatan itu berlaku untuk semua mal di Jateng.

“Semuanya (mal) kita harapkan nanti melakukan seperti ini. Semuanya. Maka simulasi menjadi penting untuk setiap pengelola (mal),” imbuh Ganjar.

Di sela-sela kegiatannya bersepeda pagi, Ganjar memang mengamati langsung praktik protokol kesehatan di mal yang baru buka tersebut. Sebelum masuk, orang nomor satu di Jateng itu diperiksa suhu tubuhnya oleh petugas mal, kemudian diberi cairan pembersih tangan.

Dalam pantauannya, gubernur mengamati aktivitas mal. Mulai dari gerai-gerai sekaligus para pekerjanya, sistem antrean pembayaran, hingga kesiapan praktik protokol kesehatan lain di mal itu.

Ganjar mengatakan, tempat tersebut termasuk mal peralatan rumah tangga dan olahraga yang cukup besar. Saat ini, pengelola mau membuka mal dan melakukan uji coba kenormalan baru. Dia berharap hal tersebut bisa disimulasikan dengan baik.

“Customer yang masuk juga bisa menaati aturan, sehingga bisnis jalan, kebutuhan masyarakat terpenuhi, orang berbelanja juga tidak rumit. Tapi semua mesti sadar diri bahwa kondisinya belum baik 100 persen. Maka kenormalan barunya mesti disiapkan,” beber Ganjar.

Komentar