Atikoh: Jangan Asal Diet, Perhatikan Gizi Juga Dong!

Februari 4, 2020
Belum ada gambar

SEMARANG, RAKYATJATENG – Berdasar data Riset Kesehatan Dasar 2013 dan 2018, Jawa Tengah berhasil menurunkan angka prevalensi stunting sebesar 5,48 persen. Pada 2013 prevalensinya di angka 36,7 persen, sementara pada 2018 sudah di angka 31,22 persen.Menurut Ketua TP PKK Provinsi Jawa Tengah Atikoh Ganjar Pranowo, meski sudah turun, pada 2018, angka itu masih di atas nasional, yang hanya 30,8 persen.“Secara nasional, penurunan angka stunting dan pencegahan stunting menjadi isu paling utama. Karena dari sini akan menentukan apakah SDM suatu bangsa benar-benar unggul atau tidak,” katanya saat Rakor Pembina TP PKK Jawa Tengah, di Wisma Perdamaian, Selasa (4/2/2020).Dikatakan, treatment untuk anak stunting akan efektif bila dilakukan di usia sebelum dua tahun. Sebab, secara medis, 80 persen perkembangan otak anak terjadi di usia itu. Jika baru dilakukan di usia lebih dari dua tahun, sudah termasuk terlambat.“Mau ‘disiram’ seperti apa, pertumbuhan otaknya hanya tinggal 20 persen. Itu sebabnya mengapa kita fokus pada 1.000 hari kehidupan pertama anak, sejak dari kandungan. Inilah pentingnya posyandu dan pendidikan pranikah,” tandasnya.Atikoh menjelaskan, pendidikan kesehatan itu untuk membangun kesadaran gizi sejak dini. Sebanyak 30 persen remaja putri Jawa Tengah menderita anemia. Salah satu faktor penyebab anemia bisa dari diet yang salah.Jika ditilik dari angka stunting (31,22 persen) dan anemia (30 persen) yang hampir sama, dia menduga ibu yang mengandung dalam kondisi anemia, anaknya berpotensi menderita stunting.“Anak sekarang itu kan sangat memperhatikan penampilan. Tidak mau gendut, jadi kemudian mereka diet. Tapi dietnya salah, tidak seimbang atau bahkan makan junk food,” jelasnya.Atikoh pun mengajak para orang tua untuk memperhatikan pola makan gizi seimbang anak-anaknya. Jangan sampai, hanya karena alasan kesibukan, anak dibekali dengan makanan instan yang tidak bergizi.

Komentar

VIDEO TERKINI