Tim Gabungan Pemkot Magelang Bakar 55 Kg Daging Sapi Tak Layak Konsumsi

Desember 27, 2019

MAGELANG, RAKYATJATENG – Tim gabungan Pemerintah Kota Magelang, Jawa Tengah memusnahkan 55 kilogram daging sapi tidak layak konsumsi, hasil operasi di sejumlah pedagang di daerah itu, guna memberikan jaminan keamanan dan kesehatan konsumen.”Dengan pertimbangan hasil pemeriksaan, seluruh daging disita untuk dimusnahkan. Pemusnahan dilakukan dengan cara dibakar di kantor Disperpa (Dinas Pertanian dan Pangan Kota Magelang),” kata Kepala Seksi Peternakan Disperpa Kota Magelang Sugiyanto di Magelang, Jumat (27/12/2019).Tim gabungan yang meliputi petugas Disperpa, Satpol Pamong Praja, Polresta Magelang Kota, Kejaksaaan Kota Magelang, dan Detasemen CPM Magelang itu, melakukan operasi penertiban penjualan daging dan hasil ternak di beberapa tempat serta pasar tradisional beberapa waktu lalu.Tim mengambil sampel 55 kilogram daging dari seorang pedagang di Pasar Rejowinangun Kota Magelang. Hasil pemeriksaan organoleptik dan laboratorium menunjukkan derajat keasaman daging mencapai pH 6,45, sedangkan pH normal daging 5,7-6,1.Hasil operasi di beberapa tempat lainnya, seperti di Pasar Gotong Royong, tidak ditemukan daging yang tidak layak konsumsi. Di Pasar Gotong Royong tersebut, tim melakukan pengambilan sampel daging milik dua pedagang berasal dari Boyolali yang membawa daging enam kuintal.Ia menjelaskan setelah dilakukan pemeriksaan organoleptik dan laboratorium, daging dinyatakan sehat dan layak diedarkan.”Kemudian di Karanggading, tim juga tidak menemukan adanya kegiatan transaksi penjualan daging sapi asal Boyolali,” katanya dalam keterangan tertulis Humas Pemkot Magelang.Kepala Disperpa Kota Magelang Eri Widyo Saptoko mengatakan operasi itu untuk memberikan rasa aman dan nyaman masyarakat dalam mengonsumsi daging.”Operasi penertiban agar masyarakat merasa aman dan nyaman, khususnya yang akan membeli daging dan bahan asal hewan di Kota Magelang,” kata dia.

Komentar