Sukses Dorong Produktivitas Pekerja, Ganjar Raih Anugerah Paramakarya

November 28, 2019
Belum ada gambar

JAKARTA, RAKYATJATENG – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo ditetapkan sebagai pembina usaha kecil, menengah dan besar terbaik nasional karena sukses mendorong tingginya produktivitas pekerja di sektor tersebut.Dengan penilaian itu, pada Kamis (28/11/2019) di Istana Wakil Presiden, Ganjar mendapat Anugerah Paramakarya oleh Kementerian Ketenagakerjaan dan Transmigrasi, yang diserahkan Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin.Anugerah Paramakarya merupakan anugerah yang diberikan pemerintah pusat kepada kepala daerah yang memberi dukungan dan pembinaan terhadap pelaku usaha kecil, menengah, dan skala besar. Dengan dukungan tersebut akhirnya selama tiga tahun berturut-turut para pekerja di tiga segmen usaha itu mampu meningkatkan produktivitasnya.“Ada tujuh kriteria sampai akhirnya kepala daerah dinobatkan sebagai pembina terbaik, yaitu kepemimpinan, perencanaan strategis, fokus SDM, fokus pelanggan, data, informasi dan analisis. Selanjutnya manajemen proses dan hasil usaha,” kata Plt Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan Transmigrasi Jateng Susi Handayani, Kamis (28/11/2019).Dari tujuh kriteria tersebut, lanjutnya, tiga perusahaan di Jawa Tengah dinilai menjadi yang terbaik karena produktivitasnya yang tinggi. Susi menjelaskan, dalam proses penilaiannya Pemprov Jateng menyodorkan tujuh perusahaan untuk dinilai per nominasi.“Kriteria perusahaan kecil yang diikutkan adalah yang memiliki karyawan kurang dari 50 orang. Untuk perusahaan menengah, memiliki karyawan 50-200 orang. Sementara untuk perusahaan besar adalah yang memiliki karyawan lebih dari 200 orang,” terangnya.Program tersebut merupakan bantuan teknis global yang dikembangkan oleh Organisasi Buruh Internasional (ILO) sejak 1994 yang mendorong UKM untuk menciptakan pekerjaan yang layak. Dengan hal itu diharapkan UKM bisa bersaing sampai di kancah internasional.“Sebelum perusahaan kita ajukan ke level nasional dalam ajang Paramakarya ini, mereka telah kita seleksi di tingkat provinsi dalam lomba Siddhakarya yang diadakan tahun sebelumnya,” ujar Susi.

Komentar

VIDEO TERKINI