Parpol Koalisi Jokowi-Ma’ruf Siapkan Nama Calon Menteri, Siapa-siapa Saja?

Mei 31, 2019
Belum ada gambar

JAKARTA, RAKYATJATENG – Partai Koalisi Indonesia Kerja (KIK) Joko Widodo-Ma’ruf Amin mulai melakukan lobi-lobi untuk mendapatkan jatah menteri. Bahkan, sudah ada yang menyiapkan nama-nama calon yang akan diajukan ke presiden. Rencananya, Jokowi akan membahas pengisian Kabinet Kerja jilid II dengan para ketua umum parpol.Partai Persatuan Pembangunan (PPP) merupakan salah satu parpol anggota KIK yang merasa punya hak mengajukan kadernya sebagai menteri. Mereka merasa punya peran penting mengantarkan Jokowi memenangi Pemilu 2019. Tak peduli meski perolehan suara mereka dalam pemilu legislatif hanya 4,52 persen.Sekjen PPP Asrul Sani bahkan berharap ada tambahan jatah menteri bagi PPP pada periode kedua kepemimpinan Jokowi. “PPP ingin portofolionya (menteri) bertambah di pemerintahan mendatang. Kalau posisi menterinya, terserah Pak Presiden nanti. Itu kan hak prerogatif presiden,” ucapnya.Anggota Komisi III DPR itu mengungkapkan, pada Pemilu 2014, PPP tidak ikut dalam pemenangan Jokowi-Jusuf Kalla, tapi bisa mendapatkan jatah menteri meski hanya satu, yakni menteri agama. Pada Pemilu 2019, PPP ikut berjuang memenangkan Jokowi-Ma’ruf bersama-sama partai koalisi. “Bahkan PPP masuk sebagai partai yang pertama-tama mendeklarasikan dukungan kepada Pak Jokowi, lebih dulu daripada PKB,” tuturnya.Sementara itu, Wakil Ketua Umum PPP Arwani Thomafi mengatakan, sampai sekarang belum ada partai koalisi yang secara resmi mengajukan nama calon menteri ke Jokowi. Beberapa partai memang sudah meminta jatah, tapi belum menyerahkan nama secara resmi.Namun, Arwani yakin seluruh parpol anggota KIK sudah menyiapkan nama-nama calon menteri. Soal calon menteri dari PPP, dia enggan membukanya ke publik. ”Nanti semua kembali ke Presiden Jokowi,” ungkap legislator asal Jawa Tengah tersebut.Sebelumnya, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar juga menyampaikan permintaan jatah menteri. Bahkan, dia terang-terangan meminta 10 menteri untuk kader PKB. Partainya mempunyai kebebasan untuk mengajukan permintaan.

Komentar

VIDEO TERKINI