Digelar Teatrikal Memperingati Pertempuran 5 Hari di Semarang

Oktober 16, 2018
Belum ada gambar

SEMARANG, RAKYATJATENG – Puluhan pemuda berlarian membawa bambu runcing menghadang tentara Jepang yang bersenjatakan senapan dan senjata tajam.Pertempuran pun pecah antara pemuda Kota Semarang dengan penjajah Jepang. Dentuman meriam serta rentetan senjata menggema, dan pekikan semangat perjuangan tak henti-hentinya diteriakkan oleh para pemuda Kota Semarang untuk mempertahankan bendera merah putih terus tegak berkibar.Suasana tersebut merupakan salah satu adegan drama teatrikal yang digelar di kawasan Tugu Muda Kota Semarang, Minggu (14/10) malam. Drama teatrikal itu sendiri dipentaskan untuk mengenang peristiwa bersejarah Pertempuran 5 Hari di Semarang, yang mana terjadi dalam rentang waktu 14 Oktober hingga 19 Oktober 1945.Kala itu tentara Jepang enggan menyerahkan senjatanya pasca Proklamasi Kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945 sehingga memicu perlawanan dari pemuda Kota Semarang.Dalam sejarah tersebut, salah satu peristiwa yang paling dikenal dan menjadi inti dari drama teatrikal itu setiap tahunnya adalah gugurnya dr Kariadi.Dimana peristiwa tersebut bermula dari diracunnya Reservoir atau pemasok air di daerah Siranda, Kota Semarang oleh penjajah Jepang. “Tandon air diracun!” teriak salah satu pemeran dalam drama teatrikal tersebut.Mendengar kabar itu dr Kariadi selaku Kepala Laboratorium Purusara mengecek ke Siranda. Namun ketika perjalanan pulang ia ditangkap Jepang hingga gugur. Kemarahan pemuda dan pejuang pun semakin terpicu hingga perlawanan terhadap Jepang dilakukan.Adegan pertempuran pun diperagakan hingga banyak nyawa melayang dari kedua belah pihak.Faktanya pertempuran 5 hari di Semarang tidak hanya berada di satu titik kawasan Tugu Muda Kota Semarang saja, namun menyebar di seluruh wilayah kota.Namun yang menjadi alasan Walikota Semarang Hendrar Prihadi selalu mengarahkan kegiatan tersebut dilakukan di kawasan Tugu Muda adalah karena monumen tersebut memang didedikasikan untuk mengenang pertempuran tersebut.

Komentar

VIDEO TERKINI