Win Myint, Presiden Baru Myanmar

Maret 29, 2018
Belum ada gambar

RAKYATJATENG – Parlemen Myanmar pada Rabu, (28/3), memilih Win Myint, 66 tahun, menjadi presiden baru Myanmar. Myint merupakan sekutu kuat Aung San Suu Kyi yang berarti memungkinkan Suu Kyi mempertahankan pengaruhnya pada pengambilan keputusan tingkat atas.Myint resmi menjadi Presiden Myanmar, setelah presiden sebelumnya, Htin Kyaw tiba-tiba mengundurkan diri dengan alasan kesehatan.”Saya mengumumkan bahwa Win Myint yang memperoleh suara mayoritas, terpilih sebagai Presiden Negara,” kata Juru Bicara Parlemen Myanmar, Mann Win Khaing Than seperti dilansir AFP, Rabu, (29/3).Win Myint yang mengundurkan diri sebagai ketua majelis rendah pekan lalu, menyapu hampir dua pertiga suara di parlemen yang didominasi oleh Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) yang dipimpin oleh Suu Kyi. Dia mengalahkan dua lawan, termasuk calon yang didukung militer Myint Swe.Suu Kyi sendiri dilarang oleh konstitusi yang dirancang militer dari kepresidenan karena dia menikah dengan warga negara asing dan memiliki dua putra yang merupakan warga negara Inggris. Namun Suu Kyi menjabat sebagai konselor negara sejak kemenangan telaknya dalam pemilu 2015. Tetapi posisinya tidak memiliki peran konstitusional resmi.Itu membuatnya sangat penting baginya untuk memiliki seorang teman yang patuh sebagai presiden ketika dia mengatur pengaturan pembagian kekuasaan yang sering penuh dengan militer yang masih kuat, yang memerintah negara selama hampir setengah abad.Suu Kyi masih secara luas dianggap sebagai pahlawan perempuan di Myanmar meskipun reputasinya hancur secara global karena gagal berbicara atas nama komunitas Muslim Rohingya di Myanmar.Sebuah tindakan keras militer telah mendorong hampir 700.000 orang minoritas yang dianiaya keluar dari negara itu sejak Agustus lalu.Advokat Mahkamah Agung Khin Maung Zaw yang bekerja dengan Win Myint dalam beberapa tahun terakhir dan berkata, “Dia orang yang jujur, dia cukup pekerja keras, tapi kadang-kadang dia keras.”

Komentar

VIDEO TERKINI