Masuk Daftar Sementara Warisan Budaya Dunia, Peta Asli Kota Lama Semarang Akan Diserahkan dari Belanda

Maret 27, 2018
Belum ada gambar

SEMARANG, RAKYATJATENG – Pasca dicoretnya Kota Tua Sawahlunto dan Kota Tua Jakarta dari daftar sementara Warisan Budaya Dunia UNESCO, Kota Lama Semarang merupakan satu-satunya kawasan kota tua yang masih masuk daftar.Oleh karena itu, Pemerintah Kota Semarang berupaya keras menata kawasan itu. Salah satu upaya yang wajib dilakukan adalah dengan tidak mengubah nilai historis yang terdapat dalam kawasan tersebut.Belajar dari kekurangan Kota Tua Sawahlunto dan Kota Tua Jakarta, pemerintah berupaya untuk melengkapi data historis. Salah satunya, mendapatkan peta asli kawasan Kota Lama Semarang yang hingga kini masih tersimpan di Belanda.Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, peta asli itu masih dalam proses penyerahan. Pemerintah sedang menyiapkan tempat khusus yang steril untuk menyimpan peta tersebut agar tidak rusak setelah diserahkan ke Pemerintah Kota Semarang.”Untuk itu, nanti pada 10 April 2018, ada tenaga ahli dari Belanda yang akan datang ke Semarang untuk membahas terkait peta tersebut,” katanya, Selasa (27/3).Demi menjaga kelestarian Kota Lama Semarang, Walikota Semarang, Hendrar Prihadi berkomitmen dengan turun tangan langsung mengawasi pembangunan Kota Lama Semarang yang sedang berjalan.Hendrar pun menyambangi kantor pengelola proyek revitalisasi Kota Lama Semarang yang terletak di Jalan Kampung Sleko, Semarang pada Selasa (27/3). Ia meneliti masterplan Kawasan Kota Lama Semarang yang dibagi dalam tiga zona.Zona pertama terdiri atas Jalan Tawang, Merak, Garuda, Branjangan, Nuri, Cendrawasih, Kedasih, Srigunting, Sleko, Kutilang, Mpu Tantular, Kasuari, dan Merpati. Sementara, zona dua terdiri atas Jalan Kenari, Pinggir Kali Semarang, Perkutut, Lentjen Suprapto, Suari, Kepodang, Sendoro, Gelatik, serta Jurnatan. Zona ketiga terdiri atas Kolam Retensi Mberok serta Kolam Retensi Bubakan.

Komentar

VIDEO TERKINI