Lebih Banyak Gagal, Muncul Usul Hapus “Marquee Player”

November 7, 2017
Belum ada gambar

FAJAR.CO.ID – Jelang berakhirnya Liga 1, ada desakan dari klub-klub agar PSSI menghapus regulasi marquee player. Arema FC juga termasuk klub yang menuntut penghapusan itu.”Kebetulan, Januari 2018 ada kongres PSSI. Misi Arema adalah penghapusan marquee player,” ujar General Manager Arema FC Ruddy Widodo.Ruddy menyatakan, PSSI sebaiknya mengikuti regulasi dari AFC. ”Misal AFC (untuk ajang Liga Champions Asia maupun AFC Cup) menerapkan 3+1, ya sudah pakai itu saja,” kata dia.Seperti diketahui, Liga 1 musim ini menggunakan format 2+1. Yakni, setiap klub diperbolehkan memiliki paling banyak dua pemain asing non-Asia dan satu pemain asing Asia.Tapi, klub diberi kesempatan menambah komposisi pemain asingnya menjadi empat orang. Dengan syarat, satu pemain asing tambahan itu berstatus marquee player.Yakni, pemain yang pernah tampil di liga-liga elite dunia. Misalnya Serie A (Italia), Premier League (Inggris), maupun Liga Primera (Spanyol).Pada awalnya, alasan PSSI menerapkan regulasi itu adalah demi mendongkrak nilai jual Liga 1 sekaligus menambah greget kompetisi. Tapi kenyataannya, tak semua marquee player bermain sesuai ekspektasi.”Dari 18 klub Liga 1, 15 di antaranya menggunakan marquee player. Tapi, hanya dua orang yang sanggup berkompetisi (performanya bagus). Yakni, Peter Odemwingie (Madura United) dan Wiljan Pluim (PSM Makassar),” ujar dia.Dua pemain itu terbukti mampu memberikan kontribusi besar bagi tim yang mereka bela. Baik Peter maupun Pluim sukses membawa klubnya menjadi kandidat kuat juara Liga 1.Artinya, lebih banyak marquee player yang gagal ketimbang yang berhasil. Beberapa yang gagal itu di antaranya, Didier Zokora (Semen Padang) hingga Anmar Almubaraki (Persiba Balikpapan).Ketika nanti regulasi marquee player itu dihapus, bukan berarti tidak ada pemain kelas dunia yang berkompetisi di Liga 1. Pemain kelas dunia tetap bisa masuk.

Komentar

VIDEO TERKINI