Membludak Generasi Muda Masuk ke STPP

Oktober 7, 2017
Belum ada gambar

Momon mengungkapkan setidaknya ada 6 upaya untuk regerenasi petani. Pertama, transformasi pendidikan tinggi vokasi pertanian. Kementan memiliki enam STPP yang tersebar di Medan, Bogor, Malang, Magelang, Gowa dan Manokwari, akan ditransformasi menjadi Politeknik Pembangunan Pertanian.“Jadi, enam STPP yang tadinya program studinya hanya penyuluhan yaitu penyuluhan pertanian, penyuluhan perkebunan, dan penyuluhan peternakan, akan ditambah program studinya seperti berorientasi agribisnis hortikultura, agribisnis perkebunan, mekanisasi pertanian. Dengan demikian, ke depan akan bertambah generasi muda yang disiapkan untuk menjadi petani sekaligus pelaku usaha pertanian,” ungkap Momon.Khusus STPP Magelang, program studinya berada di 2 provinsi yaitu program studi peternakan berada di Magelang dan program penyuluhan pertanian di Yogyakarta. Karena itu, dalam rangka mendukung percepatan regenerasi petani, STPP Magelang akan di pecah sehingga STPP Magelang akan menjadi Politeknik Pertanian Magelang dan yang di Yogyakarta menjadi Politeknik Pertanian Yogyakarta.“Sehingga, yang tadinya enam STPP jadi tujuh. Begitu pun yang SMK PP, kita akan tingkatkan statusnya. Yang tadinya SMK Pembangunan Pertanian, juga menjadi Politeknik Pembangunan Pertanian. Sehingga, yang tadinya enam plus tiga. Ke depan kami akan punya 10 Politeknik Pembangunan Pertanian yang berorientasi pada program studi ilmu pertanian terapan dalam rangka regenerasi pertanian,” ujarnya.Kedua, Momon menyebutkan Kementan menginisiasi Program Penumbuhan Wirausahawan Muda Pertanian bagi alumni perguruan tinggi pertanian. Kegiatan tersebut bersinergi dengan 16 perguruan tinggi negeri (PTN). Ketiga, pelibatan mahasiswa/alumni/pemuda tani dalam pendampingan/pengawalan program-program Kementan.“Keempat, menumbuhkan kelompok usaha bersama (KUB) di bidang pertanian bagi pemuda tani. Kelima, pelatihan dan magang bagi pemuda tani. Kemudian keenam, mendorong penyuluh untuk menumbuhkembangkan kelompok pemuda tani,” sebutnya.Lebih lanjut Momon menjelaskan untuk mengubah atau transformasi, ada beberapa upaya. Selain pengembangan program studi, juga orientasi lulusan harus berubah. Kongretnya dulu STPP lebih banyak mendidik para penyuluh yang sudah PNS, akan tetapi ke depan, tidak hanya penyuluh. Tetapi juga menerima lulusan-lulusan SLTA, lulusan SMK Pembangunan Pertanian (PP) yang dididik selama empat tahun.

Komentar

VIDEO TERKINI