Gawat, Putra Presiden Filipina Dikabarkan Terlibat Narkoba

Agustus 25, 2017

FAJAR.CO.ID – Putra Presiden Filipina Rodrigo Duterte disebut-sebut terlibat dalam penyelundupan narkoba jenis sabu. Jika kabar ini benar, maka bakal jadi pukulan paling menyakitkan bagi perang melawan narkoba yang tengah dilancarkan sang presiden.Duterte tentu saja membantah dengan tegas kabar tersebut. Dia balik menantang orang-orang yang melontarkan tuduhan untuk membuktikan omongan mereka.Duterte bahkan menyatakan siap mundur jika tuduhan tersebut ternyata terbukti benar.’’Saya tidak membela putra saya. Buktikan dan jika memang itu benar, saya akan mundur,’’ ujarnya di hadapan publik saat menghadiri acara pembukaan pabrik panel surya Solar Philippines di Santo Tomas, Batangas, Rabu (23/8).’’Jika ada keluarga saya yang terlibat korupsi, saya akan mundur dari jabatan saya sebagai presiden. Tidak ada alasan, tidak ada maaf,’’ tegas presiden yang akrab disapa Digong itu.Paolo Duterte adalah anak tertua Rodrigo Duterte. Dia saat ini menjabat sebagai wakil wali kota Davao mendampingi sang adik Sara Duterte.Tudingan terhadap Paolo mencuat setelah makelar bea cukai Mark Taguba memberikan kesaksian di kantor senat pada Selasa (22/8).Dia mengaku memberikan uang PHP 5 juta atau setara Rp 1,3 miliar kepada Dewan Penasihat Kota Davao Nilo Abellera Jr.Uang tersebut adalah pelicin agar pengiriman yang dilakukan kolega Taquba tak diperiksa di bea cukai. Taquba diberi tahu bahwa Abellera mewakili Paolo.Taguba juga membayar kelompok di Davao yang dipimpin Paolo. Untuk satu kontainer, Taguba membayar PHP 10 ribu (Rp 2,6 juta).Bukti yang dimiliki Taquba hanyalah percakapan via pesan yang mencatut nama Paolo. Taguba mengakui, ada kemungkinan bahwa nama Paolo sekadar digunakan untuk mempercepat masuknya barang selundupan.

Komentar