Miliki Pusat Pendidikan Pelatihan, JK Apresiasi Kinerja Pelayanan PMI Jateng

oleh
Ketua Umum PMI Jusuf Kalla didampingi Dewan Kehormatan PMI Pusat Komjen (Purn) Syafrudin, Ketua PMI Jateng Imam Triyanto, Ketua Bidang Organisasi PMI Jateng Edy Susanto, Ketua Bidang Relawan PMI Pusat Sasongko Tedjo dan Ketua PMI Kota Semarang Shofa Chasani foto bersama dengan staf dan relawan di Markas PMI Kota Semarang, Minggu (16/2). (Antara/HO/PMI Jateng)

SEMARANG, RAKYATJATENG – Ketua Umum Palang Merah Indonesia (PMI) Jusuf Kalla didampingi anggota Dewan Kehormatan PMI Komjen (Purn) Syafrudin mengapresiasi kinerja pelayanan PMI Jawa Tengah yang selalu meningkatkan pelayanan kemanusiaan kepada masyarakat dalam kesiapsiagaan bencana dan kebutuhan darah.

“Saya apresiasi PMI Jateng yang memiliki pusat pendidikan pelatihan dan gudang regional. Serta PMI Kota Semarang yang telah mempunyai fasilitas markas dan gedung unit donor darah yang dilengkapi berbagai fasilitas, bahkan ini salah satu yang terbaik di Indonesia,” kata JK saat mengunjungi PMI Kota Semarang, Minggu (16/2/2020).

Selain kesiapsiagaan bencana, ketersediaan darah menjadi salah satu prioritas pelayanan PMI. Jawa Tengah selalu aktif mendukung operasi pemulihan bencana dengan mengirimkan personel dan peralatannya. Selain itu, kebutuhan darah untuk masyarakat juga harus selalu tercukupi demi kemanusiaan.

Menurut Wakil Presiden RI ke 10 dan 12 ini, mengingatkan PMI harus selalu siaga 24 jam dan di Indonesia, kata Markas hanya digunakan oleh TNI, Polri dan PMI oleh karena itu harus selalu siap melayani masyarakat. Personel PMI tidak hanya terikat jam kerja, namun harus selalu siap apabila dibutuhkan dalam berbagai situasi sama seperti anggota TNI dan Polri.

“Seluruh personel PMI mulai dari pengurus, staf, relawan maupun sukarelawan harus selalu siap dan siaga dalam memberikan berbagai bantuan dan pelayanan kepada masyarakat di Indonesia,” tambahnya.

Sementara, Ketua PMI Jateng Imam Triyanto mengatakan pihaknya selalu aktif berkomunikasi dan berkoordinasi setiap waktu dengan PMI tingkat kabupaten maupun kota yang ada di Jateng untuk mengupdate situasi wilayah apabila terjadi bencana, termasuk kebutuhan darah.

Apabila ada suatu daerah tidak tersedia darah yang dibutuhkan masyarakat dan yang lain ada (stok berlebih), maka dapat dilakukan distribusi melalui jejaring antar UDD PMI untuk memenuhi permintaan.

Di tempat yang sama, Ketua PMI Kota Semarang Shofa Chasani mengatakan bahwa yang dilakukan PMI untuk masyarakat dilandasi rasa kemanusiaan. “In syaa Allah kami selalu memberikan pelayanan maksimal kepada masyarakat termasuk pemenuhan darah saat membutuhkannya,” katanya. (Antara)