Beredar Prediksi Raihan Kursi DPRD Kota Pekalongan

oleh
Ilustrasi data: radarpekalongan.co.id

PEKALONGAN, RAKYATJATENG – Usai gelaran Pemilu 2019, kini banyak beredar prediksi raihan kursi sementara parpol di DPRD Kota Pekalongan. Prediksi tersebut menyebar di media sosial mulai dari Facebook hingga grup Whatsapp. Dalam informasi yang beredar, sudah menunjukkan raihan kursi per dapil lengkap dengan nama caleg yang diprediksi terpilih.

Berdasarkan informasi tersebut, untuk Dapil 1 Pekalongan Barat 11 kursi masing-masing diraih oleh Golkar dengan 3 kursi, PKB dengan 2 kursi, kemudian masing-masing 1 kursi untuk PPP, PDIP, Demokrat, PKS, Gerindra dan 1 kursi lain diperebutkan oleh tiga partai yakni PBB, PDIP, dan PAN. Selanjutnya Dapil 2 Pekalongan Utara, Golkar meraih 2 kursi diikuti oleh PKB, PDIP, PKS, Nasdem, Gerindra, PAN dan PPP dengan masing-masing 1 kursi.

Kemudian di Dapil 3 Pekalongan Timur, Golkar dan PKB diprediksi meraih 2 kursi, PPP 1 kursi dan 3 kursi lain diprediksi masih menjadi rebutan sejumlah parpol. Sedangkan di Dapil 4 Pekalongan Selatan, lima parpol diprediksi berhasil menempatkan wakilnya di DPRD yakni masing-masing 2 kursi untuk Golkar dan PKB serta masing-masing 1 kursi untuk PDIP, PPP dan PAN.

Menanggapi munculnya prediksi tersebut, sejumlah Parpol menyatakan bahwa hasil final tetap harus menunggu rekapitulasi dari KPU. Meskipun masing-masing Parpol juga telah memiliki data hasil rekapitulasi internal dari para saksi.

Wakil Ketua DPC PDIP Kota Pekalongan, Ismet Inonu mengatakan, PDIP memang telah melakukan rekapitulasi internal dan sudah memiliki estimasi raihan kursi yang didapat. Ismet menyatakan, ada sedikit kemiripan antara hasil rekapitulasi internal PDIP dengan informasi prediksi yang sudah banyak tersebar.

“Tetap harus menunggu dari KPU meskipun secara internal sudah ada estimasi atau prediksi. Arahnya sudah ada, dapat berapa kursi. Tapi lebih baik kita tunggu dulu rekapitulasi resmi dari KPU untuk dijadikan rujukan. Ya boleh-boleh saja ada klaim berdasarkan rekap masing-masing tapi finalnya tetap menunggu KPU,” tuturnya.

Sebab rekapitulasi oleh masing-masing Parpol juga berpotensi terjadi kesalahan. Hal itu dikatakan Ismet sempat terjadi pada rekapitulasi internal PDIP. Dimana ada data formulir C1 yang terselip sehingga tidak terhitung. “Sehingga menurut kami jangan terburu-buru. Biarlah nanti dari KPU yang merupakan lembaga resmi yang bisa kita jadikan rujukan,” katanya.

Ketua Bidang Pemenangan Pemilu dan Pemilukada (BP3) DPD PKS Kota Pekalongan, Idris Satria Budi, saat dikonfirmasi menyatakan bahwa sumber informasi tersebut tidak valid sehingga tidak bisa menjadi rujukan. “Lebih baik untuk mengetahui hasil finalnya menunggu rekapitulasi resmi dari KPU,” kata Idris.

PKS dikatakan Idris juga telah melakukan rekapitulasi secara internal dengan sumber formulir C1. Hasilnya, ada banyak perbedaan. “Terkait dengan data hasil pemilu yang beredar, PKS telah melaksanakan perhitungan internal atas semua formulir C1. Berbeda dengan hasil tersebut, data internal PKS memastikan bahwa PKS mendapatkan tiga kursi, termasuk kursi di Dapil timur tetap aman. Tapi sekali lagi lebih baik menunggu KPU,” kata Idris seperti dilansir Radarpekalongan.co.id.

Sekretaris DPC PKB Kota Pekalongan, Maftuhin saat dikonfirmasi mengaku tidak dapat memberikan tanggap atas prediksi tersebut karena rekapitulasi internal PKB belum seluruhnya tuntas. “Kalau untuk prediksi yang sudah beredar itu kami belum berani memberi tanggapan karena rekap internal PKB juga belum selesai,” katanya.

Berdasarkan rekapitulasi yang sudah dilakukan, Maftuhin memberikan sedikit bocoran. “Rekap internal sementara Dapil Pekalongan Utara yang selama dua kali Pemilu ‘puasa’ insya Allah Pemilu 2019 pecah telur dapat 1 kursi. Kemudian Dapil Pekalongan Selatan dalam Rekap Sementara, yang selama dua kali Pemilu hanya dapat 1 kursi, kali ini diprediksi mendapat 2 kursi,” ungkapnya.

(RP)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.