Dibanding Trump, Obama Lebih Solutif Hadapi Penembakan di Sekolah

oleh

FAJAR.CO.ID – Terkait penembakan mengerikan di salah satu sekolah di Florida, mantan Presiden Amerika Serikat (AS), Barack Obama, mengeluarkan tanggapan emosionalnya.

Setelah penembakan yang menewaskan 17 guru dan murid di SMA Marjory Stoneman Douglas itu, Obama mengatakan, “Kami berduka dengan Parkland. Tapi kita tidak berdaya. Merawat anak-anak kita adalah pekerjaan pertama kita,” tegas Obama.

“Dan sampai kita dapat dengan jujur mengatakan bahwa kita melakukan cukup untuk menjauhkan mereka dari bahaya, termasuk undang-undang keamanan senjata yang sudah lama terlambat, akal sehat yang kebanyakan orang Amerika inginkan, maka kita harus berubah,” sambungnya.

Pernyataan itu sangat kontras dengan pernyataan Trump, yang tidak menyebutkan masalah kendali senjata. Berbicara dari Gedung Putih, dia hanya mengatakan bangsa bersatu dan berduka dengan ‘satu hati yang berat’.

Tanpa menyebutkan senjata api, atau fakta polisi yang mengatakan tersangka Nikolas Cruz menggunakan senapan yang diperoleh secara legal, Presiden Trump bersumpah untuk mengatasi keamanan sekolah. Dia juga lebih
menyorot ‘masalah kesehatan mental’ dalam menanggapi penembakan mematikan di Florida itu.

Trump langsung menyapa anak-anak pada satu titik yang mungkin merasa ‘tersesat, sendirian, bingung atau bahkan takut’. “Saya ingin Anda tahu bahwa Anda tidak pernah sendiri dan Anda tidak akan pernah melakukannya. Anda memiliki orang-orang yang peduli dengan Anda, siapa yang mencintai Anda, dan siapa yang akan melakukan sesuatu untuk melindungi Anda,” kata Trump.

Sementara Trump menekankan pentingnya perbaikan kesehatan mental dan sekolah, permintaan anggaran terakhirnya diketahui ternyata memangkas Medicaid, sumber utama pendanaan federal untuk mengobati masalah kesehatan mental, dan memotong program keselamatan sekolah lebih dari sepertiga.

Tahun lalu, Trump menandatangani sebuah resolusi yang menghalangi sebuah peraturan era Obama yang dirancang untuk mencegah senjata keluar dari tangan orang-orang cacat mental tertentu. Diamnya Trump terkait senjata diklaim memicu ketidaksenangan oleh banyak orang yang mencari batasan senjata api yang lebih ketat.

Namun Gedung Putih mengatakan presiden ingin agar ucapannya terfokus pada korban. Juru bicara Sarah Huckabee Sanders mengatakan intinya adalah, “membicarakan kesedihan dan menunjukkan belas kasihan dalam mempersatukan negara.

”Sebelum menjadi kandidat, Trump pada satu titik menyukai beberapa peraturan senapan yang lebih ketat. Tapi National Rifle Association kemudian menghabiskan $ 30 juta untuk mendukung kampanyenya.

Trump sendiri berjanji untuk bekerja sama dengan pejabat negara bagian dan lokal untuk membantu sekolah dan mengatasi masalah kesehatan mental. Ia menambahkan bahwa sekolah yang aman akan menjadi fokus utama saat bertemu dengan gubernur dan jaksa agung pada akhir bulan ini.

Trump tidak membuat rekomendasi kebijakan spesifik, dan dia tidak menjawab pertanyaan tentang senjata saat dia meninggalkan ruangan. (Metro/amr/fajar)

 



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.