Mendagri Yakin Registrasi Kartu Prabayar Tekan Kejahatan Siber

oleh

FAJAR.CO.ID – Menteri Dalam Negeri (Mendagri), Tjahjo Kumolo, meyakini registrasi kartu ponsel prabayar akan menekan tindak kejahatan siber atau cyber crime.

Menurutnya, registrasi ulang kartu seluler prabayar sangat baik untuk mendata para pemilik ponsel.

“Saya kira ini tujuannya baik, untuk mendata. Karena harus diakui kejahatan siber sering kali memanfaatkan celah-celah yang ada,” ujar Tjahjo melalui pesan WhatsApp, Rabu (8/11/2017).

Mantan Sekjen DPP PDI Perjuangan itu menuturkan, pelaku kejahatan siber biasanya memanfaatkan kartu seluler yang tak terdata untuk melancarkan aksinya. Tak jarang, masyarakat tertipu dengan aksi mereka hingga mengalami kerugian uang dalam jumlah tak sedikit.

Selain itu, ada juga pihak yang memanfaatkan ponsel untuk menyebarkan hoaks ataupun ujaran kebencian. Karena itu Tjahjo menegaskan, registrasi membuat pelanggan ponsel terdata secara baik.

“Dengan kebijakan ini tentu orang yang suka menggunakan teleponnya untuk hal-hal enggak baik tentu khawatir. Tapi kalau yang baik saling bertukar informasi dengan wajar dengan baik, tidak melanggar hukum, saya kira kenapa harus takut,” ucapnya.

Tjahjo juga mengataan, tugas pemerintah adalah menjamin kerahasiaan data kependudukan. Karena itu anggapan yang mengkhawatirkan data dapat diperjualbelikan dinilai terlalu berlebihan.

“Tugas pemerintah melindungi setiap data dan kerahasiaan warga negara. Itu saja tujuannya,” pungkas Tjahjo.(gir/jpnn/fajar)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.