Ini Komentar PKS Soal Usulan Panglima TNI sebagai Calon Presiden 

oleh

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Gema Pemilu Presiden (Pilpres) 2019 mulai terdengar. Sejumlah partai politik pun mulai menyusun rencana.

Salah satu parpol yang sedang menyusun langkah politik ialah Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Ketua Fraksi PKS di DPR RI, Jazuli Juwaini, membenarkan hal itu. Bahwa partainya terus menampung aspirasi dari bawah tentang figur yang akan diusung pada Pilpres 2019.

Salah satu contohnya adalah aspirasi dari Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PKS yang muncul di Nusa Tenggara Barat (NTB) yang telah mengusulkan sejumlah nama untuk dipertimbangkan sebagai kandidat capres.

Nama-nama yang diusulkan DPW PKS NTB adalah Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo; Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq Shihab; serta Gubernur NTB, Muhammad Zainul Majdi.

Walau demikian, Jazuli menegaskan bahwa keputusan akhir ada pada Dewan Pimpinan Tingkat Pusat (DPTP) PKS yang dipimpin Ketua Majelis Syuro Habib Salim Segaf Aljufri.

“Terlalu dini kalau mengumumkan dari sekarang. Yang jelas kami menampung semua aspirasi dari kader,” tegasnya di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (20/6).

“Pilpres nanti 2019. Sekarang undang-undang (UU Pemilu, red) saja belum jadi,” imbuh Jazuli.

Dia menambahkan, setiap partai termasuk PKS mulai sekarang sudah melakukan penjaringan bakal calon presiden. Nama-nama yang muncul bisa saja dari internal ataupun eksternal.

Lebih lanjut Jazuli mengatakan, PKS tetap menghormati setiap usulan yang ada. Hanya saja, PKS tentu memiliki kriteria tersendiri.

“Kalau orang usul, masa kami tolak? Tetap kami tampung,” ujar anggota Komisi I DPR itu.

“Yang pasti harus ada visi misi yang sejalan dengan PKS, elektabilitas bagus, integritas dan seterusnya,” tegasnya.

(boy/jpnn/fajar)